Free Search

Friday, September 30, 2011

Kepala atas kubur

Masa kecik-kecik dulu aku
selalu ikut abah aku pergi usrah. Kadang-kadang pergi dekat, kadang-kadang jauh. Sebagai
anak yang baik, chewahh, aku ikut la... dan memang aku sendiri pun suka bonceng motor abah
aku malam-malam. Sejuk berangin je... best. Tau tak usrah tu apa? Bagi sesiapa yang tak
tau, usrah tu macam perjumpaan la. Dalam perjumpaan tu, macam-macam perkara
diperbincangkan, terutamanya berbentuk ilmiah. Perjumpaan begini sebenarnya menggalakkan
pengeratan silaturrahmi sesama kita selain satu cara menyampaikan ilmu. Itu maksud usrah
tu. Usrah tu sendiri adalah satu perkataan arab yang memberi makna keluarga.

Satu hari tu, macam biasa, aku ikut abah. Kami tak naik motor. Kerana mak aku ikut sekali,
kami berkereta malam tu. Sebenarnya, sebelum tu kami pergi Melaka. Saja la jalan-jalan
sambil shopping lebih kurang... Dalam perjalanan kami balik tu, singgah la kat tempat
biasa sebab abah aku memang ada usrah malam tu. Kebetulan pulak, ada banyak kereta yang
dah parking tepi jalan dekat surau tu. Ada satu ruang kosong kat tepi jalan, sebelah
dengan kawasan kubur. Abah aku letak kereta kat situ. Aku dan mak tak keluar, sebab cuma
ada setengah jam je lagi majlis tu nak bersurai. Kami sampai lewat sebenarnya...

Mak aku suruh kunci semua pintu kereta. Aku, sebagai anak yang menurut perintah, (huh!),
buat la sebagaimana mak aku suruh. Dah lepas tu, aku pandang ke luar tingkap sebelah kiri.
Ada banyak kubur kat situ. Ustaz aku ajar, kalu kita berada di kawasan kubur, ucapkanlah
salam untuk ahli-ahli kubur tu. Kerana aku anak yang taat, maka aku pun buat la...
"Assalamualaikum ya ahlal-qubr".

Aku ngan mak kat dalam kereta masing-masing buat hal sendiri. Mak diam aje kat depan. Aku
kat belakang pun tak buat apa, cuma mata je melilau ke seluruh kawasan kubur tu. Hmmm...
banyak pokok pisang kat situ. Ada buah ke?

Dengan tak semena-mena mata aku terpaku ke satu kubur berhampiran. Kubur tu terletak lebih
kurang 3 meter je dari aku. Aku jadi tak sedap. Apa tu haa...? "Makk...!." Mak
aku tak menyahut. Aku, nak kata takut tu tak jugak sebab aku tak nampak sepenuhnya benda
tu, cuma samar-samar je. Tapi, dalam samar-samar tu pun, aku masih dapat mengecam. Aku
nampak semacam kepala orang sedang memandang tepat ke arahku! Letaknya di atas kubur,
sebelah batu nesan.

"Makk..." Aku panggil mak, tapi mak diam jugak. Aku dah mula rasa nak nangis,
tapi tak terkeluar. Apa yang aku buat, cuma pandang aje kat kepala tu. Sekarang memang aku
yakin dengan apa yang aku nampak. Kepala tu pulak seolah-olah senyum kat aku.

Tok! tok! tok!. Aku terkejut tak terkata. Rupanya abah dah sampai, suruh bukak kunci
pintu. Mak aku yang bukakan, dan aku berpaling semula ke arah kubur tu. Kepala tu masih
ada. "Mak.. Abah.. tengok tu!", sambil aku tunjuk ke kubur tu. Mak abah aku
tengok ke situ. "Apa benda ada kat situ?", tanya abah. "Tak nampak ke? Ada
kepala orang kat situ". Aku berpaling, pandang abah aku. Dia beriya-iya cari muka
orang yang aku kata tu. Mak pun sama. Aku berpaling semula ke arah kubur tu. Tapi...
aikkk! dah hilang! Kepala tu dah tak ada... macam biskut pulak. Aku tak nampak apa-apa
lagi. "Dah hilangla abah. Tadi ada... betul...". Aku takkan nak bohong abah aku
pulak, sedangkan aku ni memang seorang anak yang baik, yang tak reti langsung nak
berbohong.

"Alaa... takde apa. Saja along nampak je tu. Takde apa. Along ngantuk tu kot."
Abah aku mungkin taknak aku berasa takut, sebab tu dia cakap gitu. Aku memang tak takut
pun...! Tapi itu cuma cakap kat mulut je la kan... dlm hati, tuhan saja yang tahu.

Bila dah sampai kat rumah, aku tanya mak, kenapa dia tak menyahut aku panggil tadi. Mak
kata dia tertidur laaa... Alaahai, kesian mak aku. Dia penat agaknya. Takpela. "Tapi
betul ke mak tak nampak kepala tu tadi?". "Mana ada... takde apa pun. Kubur tu
memang la ada...". Entah. Aku diam je.

Tak lama lepas tu, aku dah lupa sebab apa, aku singgah kat surau tu waktu zohor.
Senyap-senyap, aku pergi semua ke tempat abah parking kereta hari tu. Aku perhatikan
betul-betul. Aku tak nampak kepala, tapi aku nampak ada huruf nun besar kat kubur tu.
Alaa... kan sesetengah orang ada pasang macam dinding kubur yang warna putih tu... tapi
sekarang dah kurang dah kan. Ada tertulis ayat kat dinding tu, hujung ayat tu ada huruf
nun. Aku dah lupa ayat apa yang tertulis kat situ. Aku pergi panggil abah, dan tunjukkan
kubur tu. Haahahaha... dia gelakkan. "Kan abah dah kata, takde apa-apa. Along nampak
huruf nun tu je hari tu...". Sebagai anak yang tak melawan mak bapak, aku diam je.
Tapi dalam kepala aku, dah ada jawapan. Kalau aku nampak huruf nun, macam mana dia boleh
naik bertenggek atas kubur? Dah tu senyum kat aku pulak tu... Nun tu duduknya kat dinding
kubur, bukan atas kubur!

Kisah kepala atas kubur ni berlaku kira-kira 16 tahun yang lalu. Tapi aku tak boleh lupa
sebab aku sendiri yang mengalaminya. Sampai ke hari ni, aku tak tau apa sebenarnya yang
aku nampak tu. Tapi kalau pun betul memang ada makhluk sebegitu yang aku nampak, aku tak
heran. Makhluk halus memang dicipta. Kuasa Allah tu teramat besar.


Sekarang aku tak tinggal kat bandar tu lagi. Ikut abah aku pindah. Aku ni kan setia, ikut
abah aku... Tapi sekali-sekala ada jugak aku ke sana. Kali terakhir, lebih kurang sebulan
yang lalu. Secara spontan aku akan terpandangkan kubur tepi parit tu setiap kali aku lalu
jalan tu, walaupun sekarang aku dah pandu kereta sendiri. Wallahu a'lam.

Cerita Asal : Ahmad Kamal Fauzi
( Sg Merab )

3 comments:

zati embong said...

kalau jat la kan,serius x berani da nk g semula kat kubur 2.

Anonymous said...

seram kan jat...?

KISAH SUKSES IBU HERAWATI said...

Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang pengusaha Butik, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja, dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI DIMAS PRAMONO, awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi setelah saya lihat pembuktian video AKI DIMAS PRAMONO Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari Astagfirullahallazim, Alhamdulilah Ternyata benar benar terbukti dan 2Miliar yang saya minta benar benar ada di tangan saya, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir dari Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda.” sy sangat berterimakasih banyak kepada AKI DIMAS PRAMONO dan jika anda ingin seperti saya silahkan Tlp AKI Di 0823-1291-0909 Atau Cek Di Situsnya/intetnet «KLIK DISINI» saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui AKI saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI DIMAS PRAMONO Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia.

PENARIKAN UANG MELALUI GAIB